-->

Manchester United menang kerana Sir Bobby Charlton

Manchester United menang kerana Sir Bobby Charlton. Pengurus Manchester United, Erik ten Hag  berkata bahawa pemainnya mendapat inspirasi untuk kemenangan 2-1 mereka di Sheffield United dengan ingin memberi penghormatan yang sesuai kepada wira Piala Dunia 1966 itu.


Kematian Charlton pada usia 86 tahun diumumkan empat jam sebelum sepak mula di Bramall Lane, ketika Diogo Dalot melakar kemenangan yang sangat menakjubkan lewat.


Setelah berkata sebelum perlawanan United 'perlu menang untuk Sir Bobby' berikutan pengumuman pemergian Charlton, adalah wajar pemain tengah dalam bentuk Scott McTominay meletakkan pelawat di hadapan dengan usaha yang diambil dengan baik sejurus sebelum setengah jam.


Manchester United menang kerana Sir Bobby Charlton


Tetapi selepas Oli McBurnie menyempurnakan sepakan penalti yang hebat di sudut apabila McTominay mengendalikan hanya enam minit kemudian, ia diserahkan kepada Dalot untuk memberikan pengakhiran yang sesuai sebagai penghormatan kepada lelaki yang menjaringkan begitu banyak gol yang tidak dapat dilupakan selama 17 tahun di Old Trafford di mana dia menjadi salah seorang lelaki Inggeris terhebat yang pernah mengikat butnya.


Pemain terbaik perlawanan Harry Maguire berkata berita itu "menghentam kami dengan teruk" dan, bercakap kepada Sky Sports, bercakap tentang bagaimana Charlton "menyalakan tempat" apabila dia masuk ke bilik persalinan United.


“Dia sentiasa masuk jika kami menang atau kalah tetapi kehadirannya benar-benar dirasai di bilik persalinan,” kata pertahanan England itu. "Anda selalu melihatnya di sekitar kelab. Kami akan merinduinya."


Kesihatan Charlton yang tidak baik dalam beberapa tahun kebelakangan ini bermakna Ten Hag tidak pernah bertemu dengan lelaki yang mempunyai patung sebagai penghormatannya di luar Old Trafford dan yang dinamakan pendirian utama.


Lelaki Belanda itu tidak perlu berjalan di sekitar bilik Old Trafford terlalu banyak untuk memahami warisan yang ditinggalkan Charlton; peminat pelawat melaungkan namanya sebelum sepak mula dan selepas wisel penamat.


"Sudah tentu kami sangat sedih dan fikiran kami bersama keluarganya dan terutamanya isterinya Lady Norma, anak-anak dan cucu-cucunya," kata Ten Hag.


"Ia adalah legenda, gergasi yang meninggal dunia. Pencapaiannya sangat besar dan besar. Ia adalah global, bukan sahaja England; anda lihat fakta yang dia capai adalah luar biasa.


"Semua perlawanan; gelarannya, trofinya, sumbangannya dengan golnya. Saya tidak pernah mendapat penghormatan untuk bertemu dengannya tetapi saya dengar, di sebalik semua trofi dan perlawanannya, dia begitu merendah diri.


“Seorang personaliti yang besar dan contoh untuk kita semua sebagai pemain bola sepak dan juga dalam masyarakat dan seluruh dunia.

Jom komen ! :)

Terbaru Lebih lama